YouTube Mengumumkan Penghapusan Jumlah Dislike di Video

Halo rekan BisnisOn! Apa kabar semuanya? Semoga kalian  sehat selalu yaa. BisnisOn Blog kali ini akan membahas tentang YouTube yang mengumumkan akan menghapus jumlah dislike video yang biasanya terlihat bersamaan dengan jumlah like.

Penghapusan Jumlah Dislike di Video Youtube

YouTube Mengumumkan Penghapusan Jumlah Dislike di Video
Ilustrasi-Dislike yt

YouTube telah mengumumkan bahwa mereka membuat perubahan pada cara ketidaksukaan ditampilkan pada video dengan jumlah tidak suka menjadi pribadi untuk membatasi penyalahgunaan opsi. Perubahan terjadi sebagai akibat dari serangan terhadap pengguna dimana opsi tidak suka telah digunakan untuk merusak kinerja video.

Seperti yang dijelaskan oleh Penghubung Pembuat Konten YouTube Matt Koval:

“Sekelompok pemirsa menargetkan tombol tidak suka video untuk meningkatkan jumlah, mengubahnya menjadi sesuatu seperti permainan dengan papan skor yang terlihat, dan biasanya hanya karena mereka tidak menyukai pembuatnya atau apa yang mereka perjuangkan. Itu masalah besar ketika setengah dari misi YouTube adalah memberikan suara kepada semua orang.”

Akibatnya, YouTube menjalankan eksperimen di awal tahun dimana ia membuat jumlah tidak suka menjadi pribadi untuk memeriksa apakah itu mungkin berdampak pada serangan tidak suka yang terkoordinasi. Dan itu terjadi.

“Sebagai bagian dari eksperimen ini, pemirsa masih dapat melihat dan menggunakan tombol tidak suka, tetapi karena jumlah tidak terlihat oleh mereka, kami menemukan bahwa mereka cenderung tidak menargetkan tombol tidak suka video untuk meningkatkan jumlah. Singkatnya, data eksperimen kami menunjukkan penurunan perilaku menyerang yang tidak disukai.”

YouTube mengatakan bahwa mereka juga mendengar dari pembuat konten yang lebih kecil dan mereka yang baru memulai bahwa mereka sering menjadi sasaran serangan brigade ini yang menurut pemeriksaannya benar.

Dengan demikian, YouTube telah membuat keputusan untuk menyembunyikan jumlah tidak suka diseluruh papan dengan maksud untuk membatasi kerusakan dan dampak serta mendorong lebih banyak partisipasi dari lebih banyak pengguna.

Yang merupakan langkah besar. Ada banyak perdebatan seputar nilai atau tidak, opsi tidak suka publik, dengan Facebook khususnya yang secara teratur diminta untuk menambahkan tombol tidak suka pada postingannya untuk memberikan cara lain umpan balik pengguna pada konten.

facebook & youtube
facebook & youtube

Facebook telah berulang kali menyatakan bahwa itu tidak akan pernah menambahkan opsi tidak suka tetapi telah bereksperimen dengan downvotes pada komentar dan elemen serupa lainnya untuk menarik umpan balik langsung dari pengguna.

Twitter juga telah bereksperimen dengan downvotes dalam berbagai bentuk, sementara Reddit telah melihat kesuksesan besar dalam moderasi berbasis komunitas sebagai hasil dari up dan downvotes pada posting pengguna.

Tapi seperti yang dicatat YouTube itu bisa berdampak negatif. Contoh yang lebih umum adalah tren film baru-baru ini yang mendapat ulasan bintang satu seringkali bahkan sebelum dirilis, karena hubungannya dengan gerakan sosial atau tren politik, sementara merek juga menjadi sasaran spam ulasan pengguna pada waktu-waktu tertentu.

YouTube sendiri sebenarnya terkait secara tangensial dengan salah satu serangan umpan balik pengguna yang lebih signifikan akhir-akhir ini.

Tidak diragukan lagi bahwa ulasan dapat dijadikan senjata untuk merugikan pembuat konten, platform, atau merek. Akan menarik untuk melihat apakah penghapusan jumlah tidak suka berdampak dalam hal ini? Apakah temuan awal YouTube benar dalam jangka panjang dan menghalangi brigade downvote dari penargetan pencipta?

Akan menarik juga untuk melihat apakah platform lain mencatat dan mempertimbangkan pendekatan mereka sendiri yang serupa terhadap opsi downvote potensial. Tidak ada platform utama yang tampaknya serius mempertimbangkan untuk menambahkan downvotes sebagai opsi respons skala luas.

Tetapi, mungkin jika perubahan YouTube membuahkan hasil itu bisa menjadi cara lain untuk meminta umpan balik langsung tanpa implikasi negatif dari ketidak setujuan berdasarkan pada hitungan publik.

Maksudnya, pasti ada argumen yang dibuat bahwa memberi pengguna Facebook dan Twitter lebih banyak masukan langsung ke dalam kualitas posting dapat bermanfaat meskipun kedua platform telah berulang kali mengutip dampak negatif dan mengecilkan hati seperti alasan mengapa mereka tidak melakukannya.

Mungkin ini bisa menjadi cara lain ke depan dan sementara mereka tidak diragukan lagi dianggap sama, sekarang mereka akan memiliki contoh realtime dari proses ini dalam tindakan skala besar yang dapat mengubah cara setiap platform mempertimbangkan proses downvote potensial.

YouTube mencatat bahwa pembuat konten masih dapat menemukan jumlah persisnya yang tidak disukai di YouTube Studio sehingga elemen masukan tetap dapat diakses. Tetapi pengguna tidak akan memiliki jumlah tidak suka untuk melanjutkannya yang dapat memengaruhi penggunaan sampai tingkat tertentu dengan membatasi wawasan tentang kinerja video. Tetapi YouTube telah dengan jelas mempertimbangkan dampaknya dan memutuskan untuk menghapus penghitungan.

Ini adalah langkah logis namun signifikan untuk platform yang dapat memiliki implikasi lebih luas untuk umpan balik publik. Kita harus menunggu dan melihat apa yang sebenarnya terjadi ketika diluncurkan dalam skala luas.

Itulah penjelasan mengenai pengumuman YouTube yang akan menghapus jumlah dislike yang nantinya tidak akan bisa terlihat oleh publik. Namun, tombol dislike tetap dipertahankan agar YouTube dapat mengetahui konten yang tidak disukai pengguna dan tidak lagi merekomendasikan konten sejenis. Semoga menambah wawasan rekan BisnisOn semuanya yaa.

Tinggalkan komentar